Paket Wisata ke Pulau Bawean, Paiwisata Bawean, Backpacker Pulau Bawean, Bawean Pulau Wisata, Paket Tour ke Pulau Bawean, Tour Agency Bawean island, jalan-jalan ke bawean, adventure bawean
BAWEAN TOURISM-Tourism Information & Tour Package To The Island Of Bawean

#2 of 8 | prev product Prev - Next next product
printer email

product arrow Korcak

Seni tradisi Bawean yang kini kondisinya juga berada diambang kepunahan salah satunya adalah Korcak. Saat ini di Kecamatan Sangkapura Pulau Bawean, group atau perkumpulan korcak hanya tinggal 2. Yakni group yang ada di Dusun Koddhuk-Koddhuk dan Sokela Desa Patar Selamat yang menghimpun diri dalam satu group, dan group lainnya berada di Dusun Menara Desa Gunungteguh. Walaupun jumlah group perkumpulan Korcak tinggal 2, intensitas penampilan kesenian ini masih cukup tinggi. Biasanyamereka banyak mendapat undangan tampil dalam hajatan pernikahan atau sunatan.


Dalam penampilannya Korcak dapat di bedakan kedalam dua bentuk pertunjukan. Bentuk pertama korcak dimainkan sebagai musik arak-arakan yang di Bawean umumnya dalam arak-arakan penganten Bawean. Dalam format bentuk ini para penabuh kendang dan peruddat dengan rebananya dimainkan dalam formasi barisan arak-arakan yang memainkan musik korcak sambil berjalan. Bentuk format kedua, Korcak dimainkan diatas sebuah pentas atau pasamoan. Dalam format bentuk ini pemain 
kendang duduk berhadapan. Sedangkan para peruddat mengawali permainan geraknya dengan duduk bersyaf dalam 2, 3, atau 4 syaf barisan tergantung pada jumlah peruddatnya. Dalam Format bentuk kedua ini para peruddat memainkan rebana sambil melakukan gerakan tarian rancak. Gerakan tarian korcak berlangsung dalam irama yang cenderung lamban.

Gerakan peruddat dilakukan baik dalam formasi duduk maupun berdiri. Didalam seni tradisi korcak Bawean seluruh pemain yang terdiri dari penggendang dan peruddat penabuh rebana, semuanya jugaberfungsi sebagai vokalis yang menyanyikan syair-syair yang diambil dari kitab Barzanji ,maupun ajaran-ajaran syariat ataupun akhlaq Agama Islam yang biasanya menggunakan Bahasa Bawean.


Seni tradisi korcak menggunakan alat musik berupa rebana dan 2 buah kendang atau yang dalam bahasa Bawean dikenal dengan nama dhung-dhung. Kedua kendang tersebut dalam sebuah irama lagu dimainkan oleh dua orang yang saling menimpali antara satu kendang yang dimainkan secara neter dan kendang lainnya yang dimainkan menimpali (nempale) kendang pertama. Rebana dalam seni tradisi Korcak selain dimainkan sebagai alat musik juga dimainkan sebagai property tarian oleh para peruddat yang berjumlah antara 20 hingga 50 orang. Jenis rebana yang digunakan dalam Korcak memiliki membran yang rentangannya tidak terlalu kencang. Setiap rebana memiliki kencer 2 atau 3 pasang yang pada saat-saat tertentu kencer tersebut dimainkan secara khusus.

Sumber: http://bekubawean.blogspot.com